Monday, March 27, 2017

Tempat terakhir...

Assalammualaikum wbt..

Kadang2.. bila kita niat untuk berubah dan memperbaiki seluruh hidup berbanding sebelum ini. Waktu itulah Allah swt akan uji sejauhmana kita benar2 bertekad untuk berubah.

Kita mau jadi kuat dan tabah. Tiba2 Allah timpakan satu keadaan yang diluar jangkaan kita untuk laluinya. Sedangkan Allah lagi maha tahu akan kemampuan hambaNYA. Disana keimanan kita teruji. Keadaan2 begini sememangnya akan kita lalui dan tetap akan dilalui. Tapi apakah ketika kita melaluinya ada rasa marah pada takdir tuhan. Atau diiring keluh kesah yang tiada kesudahan.

Paling mencabar bila berhadapan dengan sikap manusia itu sendiri. Sifat iri hati dan hasad dengki. Manusia terlalu prejudis dan mudah bersangka2 perkara yang mereka tidak tahu kebenarannya. Kemudian lumrah dunia. Manusia suka menyebar perkara yang mereka  sendiri tidak tahu kepastiannya.

Sahabat. Dunia ini hanya persinggahan. Kisah hidup orang tidak perlu kau tau dan tak perlu kau jaja.

Diakhirnya kita nanti.. kau dengan amalanmu dan aku dengan amalanku. Dan menjadi kewajipan untuk kita saling mengingatkan..

Wallahualam..

#sharingbyssh

Sunday, July 26, 2015

Mama Oh Anak - "cakap cakap"

Assalammualaikum

Ada ciput masa untuk update. Bukanlah saya update blog time rajin ya.. tidak.. tidak.. tidak.. masa itu sangat cemburu pada diri ini. Maka tidakla saya banyak masa ya kawan kawan. Eheheh..

Lepas entry aura bayu ramadhan ritu kan sebenarnya saya ada buat entry aura bayu ramadhan II, tapi ntah camana sudah taip panjang tak habis then masih dalam draft sampai skrg. Macam dah basi nak publish. Muehehe..

Oh btw.. harap tak terlambat lah nak wish SELAMAT HARI RAYA 1436 H... 2015.. Alahamdulillah Allah masih pinjamkan nyawa sampai raya ke 11..

Bukanlah sebab sibuk beraya saya baru nak wish raya lepas 11 hari syawal. Hihi. Tahun tahun raya tak sama. Raya kali ne ada ujian lebih. Lain dari tahun sebelumnya. Tak apa. Allah swt uji kan tanda sayang.

Raya pertama sempat beraya rumah sedara mara di papar. Start raya kedua, abi sakit. Kesian. Padahal planning bukan main. Nak join konvoi family sebelah abi nak beraya sampai ke Lawas raya kedua tu. Allah uji abi migrain. Migrain yang kaw kaw kata abi. Huhu. Plan nak jalan lepas subuh. So. Jam 6 jangan cakaplah. Kitorang anak beranak sudah siap pakai baju lawa. Wangi wangi lagi. Siap sarapan awal lagi kau! Huahua... tiba2 abi lepas subuh baring jap. Kejap katanya. Sudahnya sampai jam 10 tak gerak2 then kami pun salin baju. Umi pakai kain batik balik. Kuikuikui. Kesian jugak abi. Memang tak berdaya masa tu. Petang waktu asar baru migrain hilang. Esoknya raya ketiga demam plak sampailah raya kelima. Ujian..ujian.

Berayanya memang tak kemana lah.

But now nak cerita raya tahun kedua dengan Furqan Harraz. Adoyai. Besar dah dia. Tahun lalu rileks je bawa dia kehulu kehilir diam diam. Umur masa tu baru 5 bulan..

Tahun ne masuk setahun 5 bulan.. ya Allah. Tak mau duduk diam. Tak ble lalai walau sekejap. Furqan.. furqan.. aishhh...

Bila dah jadi mak orang anak dua ne.. makin menggunung kesedaran bahawa payahnya jadi mak. Ujian kemain. Patutlah Allah janjikan balasan cash kalau derhaka dengan orang tua. Kan? Berani tak hormat mak! Bukan sedikit ujiannya. Automatik terus rindu mama di papar.. huaaa padan muka umi tu.. -_-

Bila anak kita hyper aktif, payah nak duduk diam. Azabnya nak mengejar dan melarang takut menyusahkan orang, atau mengkucar kacirkan majlis orang... maka apa harus kita lakukan.. kena lagi umur setahun jagung. Tak faham lagi bila kita larang dan marah. Adoi. Ujian tu.

Lebih tinggi tahap ujiannya bila orang tak mampu faham. Maka keluarlah ayat ayat cinta dari mulut mak nenek...

"Anak aku dulu tak macam ne. Elok je perangai dirumah orang"

"Patutlah mak dia kurus kering. Sebok kejar anak nakal ! "

Sob sob...

Lain pla ada yang kata...

"Budak tu tak cukup makan tu.. tak cukup kenyang. Tu yang hyper aktif"

Aikkk??? Pun bolehhh??

Atau..

"budak perangai macam ne nak kena jampi ne.. mesti cari orang yang pandai mandikan dia dengan jampi"

Belum masuk lagi...

"Dulu sapa yang urus tembuni dia hah? Agaknya yang urus tu tak tahu nak buat apa tu.. kan elok lepas urus tembuni dia menulis, anak tak lah nakal bagai"

Sampai gitu kau!

Haihhhh... lebih lebih lagi bila yang 'cakap cakap' tu 'orang lama'. Hihi...

Biasalah kan. Itu Fitrah. Namanya kita sedang melalui kehidupan. Ya. Fasa kehidupan. Peringkat kehidupan. Pada waktu ne.. mungkin ujiannya di sini. Ada makcik pernah warning saya tau. Hehe. Orang muda kena berpegang pada petua orang tua. Sebab petua ne lebih tua dari ilmu. Tu namanya 'PETUA' .. pendapat orang tua. Hihi

Apa apalah.

Benda benda macam ne. Nak bagi tips macam mana pun, kita takkan dapat elak. Kena lalui. Kena kuat. Kena sabar. Kata nak jadi ibu mithali. So.. kuatlah. Matanglah. Orang tak akan berenti becakap. Percayalah.

InsyaAllah. Bila kita selalu positif pada ujian Allah. Betulkan pandangan pada Allah swt. Kita akan mudah temui hikmahnya. Sebab setiap ujian yang Allah bagi bukan saja saja. Bukan suka suka nak sakitkan hati kita. Hihi. Bukan kah boleh jadi perkara yang kita suka tidak baik untuk kita. Dan boleh jadi perkara yang kita tak suka itulah yang terbaik buat kita.

Nak jadi mak mithali ne kena lalui macam macam. Anak aktif bukan salah kita. Jauh sekali silap anak anak. Macam tu juga anak yang tantrum. Mereka kan sedang melalui fasa pembesaran dan perkembangan minda juga. Sabarlah. Nak kecik hati cakap cakap orang ne takkan kemana. Kita positif saja. Allah swt tau apa yang terbaik untuk kita, anak anak kita dan keluarga kita. So. Pandangan dan penilaian siapa yang lebih penting?! Manusia atau Allah swt? Hidup mati kita untuk siapa?

Anak aktif dan kuat tantrum je pun. Normal. Tak adanya salah dan silap sesiapa disitu.

Hehe. Eh asal aku macama emo eh?

Takde. Kita share. Luahan yang membina. InsyaAllah. Manatau ada sesiapa yang turut mengalami the same case same issue.. so. Kuncinya sabar dan redha saja kan...

Maka mulai saat ne. Meh tatap wajah mak bapa kita. Bila stress dengan apa yang berlaku melibatkan kepayahan melayani karenah anak anak. Tengoklah dan tataplah wajah orang tua kita. Tengok diri kita pula.

Dah besar. Dah matang. Dah berjaya. Tak nakal lagi pun. Tu usaha siapa. Dan ketentuan siapa. Haaa.. usaha orang tua kita dengan izin Allah swt.

So be positif..

C u in the next entry.. daaa..

Salam sayang
Ummu Al-I syirah & Al-Furqan

Sunday, June 21, 2015

Aura Bayu Ramadhan (1436 H)

Assalammualaikum & salam 5 Ramadhan... 😊

Alhamdulillah.. atas kurniaan Allah swt, saya dan keluarga masih berpeluang merasa ramadhan dan berpuasa pada 1436 H... uhuhu... Macam entry ramadhan lepas... tiap kali sambut puasa memang ada satu 'rasa' yang.. tak tau nak explain mcamana.. Tapi rasa yang damaaaai sangat... 'Rasa' tu la juga yang buat kita tak sanggup ramadhan tu berlalu dengan cepat.. kalau abi insyirah cakap 'aura bayu ramadhan...' sebab tiap kali bulan puasa tu bagai ada satu hembusan bayu rasa ketenangan ditiup pada jiwa muslimin dan muslimat... aiceh ! ( eh betulla ! )

Betul cakap abi, bila kita lebih fokus pada amalan dan nikmati 'Rasa' yang damai tu, lapar dahaga jadi perkara kedua dalam fikiran. Walaupun kadang kadang pandai juga begurau dengan kawan kawan... teruji bila nampak gambar makananla.. ececeh. Belum hidu bau masakan lagi. Ahaha.. memangla. Terbayang bayang juga dalam kepala nak sungkai apa.. terliur nak makan itula inila.. hehe.

Ramadhan kali ne.. kami sekeluarga bertekad tak nak ke bazar... insyaAllah. Takut nanti jadi bazir. Mungkin tak la tak lalu sama sekali, tapi dikurangkan pada tahap maksima. Haha. Kalau tahun sebelum ne setakat pegi dalam 5 kali. Tahun ne paling banyak mungkin sekali dua je la centu.. atau kalau bole tak pegi terus lagi baik.. ngee. So santapan berbuka lebih kepada homemade. Air tangan isteri gitu ya.

Bahagia sebenarnya sambut ramadhan. Puasa sebulan. Betul. Jiwa lebih tenang. Kadang kadang tu kan, automatik di bulan ramadhan kita rasa nak sabar saja. Bila anak anak merengek, dan buat perangai.. tetiba macam mood nak marah atau mengomel tu stuck tanak kuar. Sharp masuk surau. Kelam kabut nak habiskan juzuk. Bila cerita cerita bab ne dengan abi, dia cakap.. Kuasa Allah yang wujudkan aura positif tu dalam diri manusia. Terpulang pada kita nak buat baik atau buat acuh tak acuh saja dengan semua tu. Allah. Rugi kan bila kita tak endah aura free yang Allah bagi.

Ramadhan ne la kita dapat lihat diri kita yang sebenar. Jangan kata bila kita mengumpat sebab syaitan nirrojim yang kacau. Syaitan yang poke poke suru burukkan orang. Hah.. ramadhan ne semua jenis syaitonnn masuk lokap pada istilah pasar nya ya. Hehe. Allah perintahkan hantu syaitan dibelenggu dan tak kacau manusia. So.. bila buat silap tengah bulan penuh barokah ne.. nak kata siapa yang lebih hantu ? Lu pike la sendri.. 😂

But its ok. Allah itu maha mengasihani. Inilah waktunya kita gunakan masa makan minum sebelum puasa dulu untuk muhasabah diri. Perit kan bila ingat silap dan dosa dosa kita. Nak fikir Allah terima ke tidak solat kita pun seram kan... Maka selagi pintu taubat itu Allah buka luas luas...isilah. Masukkan segala sesalan dan rintihan minta diampunkan tuhan.

Memang. Taubat itu bukan hanya dilakukan selama ramadhan. Tapi bulan ramadhan adalah bulan keampunan... ingat ya. Bulan ini sangat mudah kita beroleh keampunan dari Allah swt. Even orang yang meninggal dunia bulan ramadhan pun direhatkan dari azab kubur. MasyaAllah. Besar sekali nikmat ramadhan.

Ramadhan ada sebulan saja tau. 30 hari saja dalam setahun. Nak tunggu ramadhan taun depan.. Allah.. lamanya lagi.. sebelum hari demi hari berlalu.. maka sama samalah kita beringat ya.. moga Allah terima amalan kita bersama. Moga Allah panjangkan umur kita untuk bertemu pada ramadhan akan datang pula.

Ramai juga kawan kawan yang hijrah di bulan ramadhan. Ada yang sebelum ne free hair 1 ramadhan lalu dah berhijab. Alhamdulillah. Ada juga yang mula konsisten jaga solat. Pakai labuh. Allah. Besar sekali nikmat aura ramadhanMU  ya Rabb. Kerna aura itu bisa saja membuka hati hati manusia yang keras itu menjadi lembut. Sesungguhnya hidayah itu milik Allah. Namun ia datang pada kita dengan banyak caranya. Ada yang Alah campak tiba tiba. Ada juga yang jenuh mencarinya tapi tak jumpa. Ada pula yang Allah sentap ditarik serta merta.. Allah. Yang last tu Nauzubillah. Moga Allah tidak palingkan hati kita setelah DIA beri kita hidayah...

Ramadhan tahun ne juga Insyirah suda mula mengerti sikit sikit tentang kewajipan berpuasa bagu umat islam. Bila dia nak suap makanan ke mulut ummi masa ummi bagi makan petang.. dia pandai ingat sendiri.. 'eh lupa.. ummi kan puasa' ehehe.. omeii..

Apapun  moga Allah terima amalan & ibadah puasa kita di bulan ramadhan ini. Sama sama kita mengejar redha illahi dan menuntut pahala berlipat ganda di akhirat kelak.. Moga Allah pelihara...

Oh ya. Furqan pula masih perlu jalani ujian darah. Doakan furqan berterusan ya...

Salam alaik... salam kasih dan salam ramadhan...

Ikhlas,
Ummu Al-Insyirah & Al-Furqan 😊